Showing Page:
1/3
1. Ciri-ciri berpikir filsafat adalah menyeluruh atau komprehensif, Mendasar,
Rasional, dan Sistematis.
- Cara berpikir komprehensif adalah cara berpikir yang menyeluruh. Misalnya,
seorang pebisnis harus mempertimbangkan berbagai aspek bisnis yang akan ia geluti.
Seperti kalkulasi untung-rugi, kekuatan-kelemahan dirinya, peluang dan tantangan yang
ada.
- Cara berpikir mendalam atau mendasar adalah cara berpikir yang mau memahami
sesuatu sedetail atau serinci mungkin. Misalnya, seorang pebisnis yang akan
mempekerjakan wanita dalam usahanya. Terlebih dahulu ia akan menanyakan status
perempuan itu. Kalau perempuan itu sudah menikah dan mempunyai anak, siapa yang
akan mengurus anaknya, bagaimana perempuan tersebut akan membagi waktu antara
pekerjaan di kantor atau di pabrik dengan pekerjaan di rumahnya. Mempertanyakan
hal-hal tersebut bukan berarti pebisnis itu ingin mendiskreditkan kemampuan
perempuan dalam bekerja di luar rumah. Tetapi, justru keinginan untuk tidak
mengganggu pekerjaan utama perempuan yang akan menjadi karyawannya tersebut.
Sehingga, pebisnis itu akan mampu memprediksi hal-hal apa yang dibutuhkan
karyawan perempuan sehingga ia akan nyaman bekerja di bawah naungan sang
pebisnis. Misalnya, kebutuhan akan cuti hamil, kebutuhan pulang sebelum pukul lima,
dan sebagainya.
-Cara berpikir rasional adalah cara berpikir yang masuk akal. Jadi kegiatan bisnis
haruslah hal-hal yang dapat menjawab persoalan-persoalan hidup. Misalnya, berkaitan
dengan kebutuhan akan makan, minum, rumah, dan sebagainya. Berbagai kebutuhan
tersebut mampu dipenuhi dengan kegiatan-kegiatan bisnis.
Kemampuan berpikir seperti ini akan menuntun orang agar ia bisa melakukan bisnis
secara baik dan benar. Baik itu berkaitan dengan bagaimana tujuan-tujuan dari apa
yang ia lakukan dapat dicapai. Sedangkan benar adalah bagaimana dalam mencapai
tujuan-tujuan yang ia targetkan tidak melanggar aturan-aturan asasi dalam kehidupan.
Misalkan masalah kejujuran, keadilan, etika, moral, dan lainnya. Sebab inti dari
kegiatan bisnis itu adalah ingin menciptakan suatu kebahagiaan dalam hidupnya.
- Cara berpikir sistematis adalah cara berpikir yang runtut, bertahap, dimana
seorang pebisnis harus memikirkan secara bertahap supaya bisnisnya berjalan dengan
baik. Misalnya, sebelum melaksanakan bisnis, ia harus melakukan riset, perencanaan
bisnis, persiapan sumber daya yang ada baik sumber daya manusia, keuangan, bahan
baku, dan lainnya.
2. Awal bisnis modern muncul dan berkembang di Indonesia !
Bisnis modern adalah bisnis yang menggunakan sistem ekonomi kapital, yang memiliki
ciri-ciri spesialisasi saling ketergantungan dan berproduksi secara massal. Bisnis Ini
tujuan utamanya adalah profit atau keuntungan. Bisnis modern cenderung memiliki
kapasitas dan skala usaha yang lebih luas, dengan jangkauan setiap kota atau bahkan
setiap negara. Awal mula bisnis modern muncul dan berkembang di Indonesia
Showing Page:
2/3
semenjak kemunculan VOC yang memonopoli perdagangan rempah-rempah di
Indonesia. Setelah kejadian tersebut dan bersatunya saudagar di nusantara
menjadikan perekonomian Indonesia menjadi lebih baik.
3. Filsafat sebagai sistem motivasi atau prinsip-prinsip dasar yang berfungsi sebagai
dasar untuk keyakinan atau tindakan. Sedikitnya ada Tiga fungsi filsafat dalam Bisnis
yaitu :
- Membangun Ruh Bisnis
Bisnis harus memiliki ruh, ialah berkaitan dengan hidup dan kehidupan. Bisnis yang
memiliki ruh akan senantiasa tumbuh dan berkembang, dalam artian ruh dalam bisnis
adalah nilai-nilai luhur dalam kehidupan seperti kejujuran, keadilan, kebaikan,
kebenaran, etika yang harus dikembangkan dalam bisnis. Tanpa nilai-nilai dasar
tersebut, bisnis akan kehilangan arah dan tujuan yang sebenarnya.
- Membangun kesadaran dalam bisnis
Kesadaran berkaitan dengan dunia pengetahuan dan dunia perasaan . Peran dan
fungsi filsafah ini memberikan kualitas Akan pengetahuan dan olah rasa manusia dalam
melakukan bisnis. Seorang pembisnis yang memiliki nilai-nilai filsafatat dalam
kinerjanya tidak akan sekedar memikirkan keuntungan semata. Tetapi ia akan
mengelola bisnisnya dengan penuh perasaan.
- Membangun Bisnis Berkelanjutan
Membangun bisnis tidaklah mudah akan banyak tantangan disetiap langkahnya, tetapi
seorang pebisnis yang memiliki daya pikir Filsafatis tidak akan mudah putus asa.
Dengan sabar ia akan terus memelihara bisnisnya hingga Bsinis yang dibangun
mencapai kesuksesaan.
Showing Page:
3/3

Unformatted Attachment Preview

1. Ciri-ciri berpikir filsafat adalah menyeluruh atau komprehensif, Mendasar, Rasional, dan Sistematis. - Cara berpikir komprehensif adalah cara berpikir yang menyeluruh. Misalnya, seorang pebisnis harus mempertimbangkan berbagai aspek bisnis yang akan ia geluti. Seperti kalkulasi untung-rugi, kekuatan-kelemahan dirinya, peluang dan tantangan yang ada. - Cara berpikir mendalam atau mendasar adalah cara berpikir yang mau memahami sesuatu sedetail atau serinci mungkin. Misalnya, seorang pebisnis yang akan mempekerjakan wanita dalam usahanya. Terlebih dahulu ia akan menanyakan status perempuan itu. Kalau perempuan itu sudah menikah dan mempunyai anak, siapa yang akan mengurus anaknya, bagaimana perempuan tersebut akan membagi waktu antara pekerjaan di kantor atau di pabrik dengan pekerjaan di rumahnya. Mempertanyakan hal-hal tersebut bukan berarti pebisnis itu ingin mendiskreditkan kemampuan perempuan dalam bekerja di luar rumah. Tetapi, justru keinginan untuk tidak mengganggu pekerjaan utama perempuan yang akan menjadi karyawannya tersebut. Sehingga, pebisnis itu akan mampu memprediksi hal-hal apa yang dibutuhkan karyawan perempuan sehingga ia akan nyaman bekerja di bawah naungan sang pebisnis. Misalnya, kebutuhan akan cuti hamil, kebutuhan pulang sebelum pukul lima, dan sebagainya. -Cara berpikir rasional adalah cara berpikir yang masuk akal. Jadi kegiatan bisnis haruslah hal-hal yang dapat menjawab persoalan-persoalan hidup. Misalnya, berkaitan dengan kebutuhan akan makan, minum, rumah, dan sebagainya. Berbagai kebutuhan tersebut mampu dipenuhi dengan kegiatan-kegiatan bisnis. Kemampuan berpikir seperti ini akan menuntun orang agar ia bisa melakukan bisnis secara baik dan benar. Baik itu berkaitan dengan bagaimana tujuan-tujuan dari apa yang ia lakukan dapat dicapai. Sedangkan benar adalah bagaimana dalam mencapai tujuan-tujuan yang ia targetkan tidak melanggar aturan-aturan asasi dalam kehidupan. Misalkan masalah kejujuran, keadilan, etika, moral, dan lainnya. Sebab inti dari kegiatan bisnis itu adalah ingin menciptakan suatu kebahagiaan dalam hidupnya. - Cara berpikir sistematis adalah cara berpikir yang runtut, bertahap, dimana seorang pebisnis harus memikirkan secara bertahap supaya bisnisnya berjalan dengan baik. Misalnya, sebelum melaksanakan bisnis, ia harus melakukan riset, perencanaan bisnis, persiapan sumber daya yang ada baik sumber daya manusia, keuangan, bahan baku, dan lainnya. 2. Awal bisnis modern muncul dan berkembang di Indonesia ! Bisnis modern adalah bisnis yang menggunakan sistem ekonomi kapital, yang memiliki ciri-ciri spesialisasi saling ketergantungan dan berproduksi secara massal. Bisnis Ini tujuan utamanya adalah profit atau keuntungan. Bisnis modern cenderung memiliki kapasitas dan skala usaha yang lebih luas, dengan jangkauan setiap kota atau bahkan setiap negara. Awal mula bisnis modern muncul dan berkembang di Indonesia semenjak kemunculan VOC yang memonopoli perdagangan rempah-rempah di Indonesia. Setelah kejadian tersebut dan bersatunya saudagar di nusantara menjadikan perekonomian Indonesia menjadi lebih baik. 3. Filsafat sebagai sistem motivasi atau prinsip-prinsip dasar yang berfungsi sebagai dasar untuk keyakinan atau tindakan. Sedikitnya ada Tiga fungsi filsafat dalam Bisnis yaitu : - Membangun Ruh Bisnis Bisnis harus memiliki ruh, ialah berkaitan dengan hidup dan kehidupan. Bisnis yang memiliki ruh akan senantiasa tumbuh dan berkembang, dalam artian ruh dalam bisnis adalah nilai-nilai luhur dalam kehidupan seperti kejujuran, keadilan, kebaikan, kebenaran, etika yang harus dikembangkan dalam bisnis. Tanpa nilai-nilai dasar tersebut, bisnis akan kehilangan arah dan tujuan yang sebenarnya. - Membangun kesadaran dalam bisnis Kesadaran berkaitan dengan dunia pengetahuan dan dunia perasaan . Peran dan fungsi filsafah ini memberikan kualitas Akan pengetahuan dan olah rasa manusia dalam melakukan bisnis. Seorang pembisnis yang memiliki nilai-nilai filsafatat dalam kinerjanya tidak akan sekedar memikirkan keuntungan semata. Tetapi ia akan mengelola bisnisnya dengan penuh perasaan. - Membangun Bisnis Berkelanjutan Membangun bisnis tidaklah mudah akan banyak tantangan disetiap langkahnya, tetapi seorang pebisnis yang memiliki daya pikir Filsafatis tidak akan mudah putus asa. Dengan sabar ia akan terus memelihara bisnisnya hingga Bsinis yang dibangun mencapai kesuksesaan. Name: Description: ...
User generated content is uploaded by users for the purposes of learning and should be used following Studypool's honor code & terms of service.
Studypool
4.7
Trustpilot
4.5
Sitejabber
4.4